Universitas Twente Geert Folkertsma tengah mengembangkan prototipe robot cheetah

0

Peneliti Universitas Twente Geert Folkertsma sedang mengembangkan prototipe robot cheetah. Folkertsma telah mendedikasikan empat tahun penelitian dan pengembangan untuk membangun versi robot hewan darat tercepat di dunia ini.

Robot yang bergerak hanya menggunakan energi sekitar 15% lebih banyak daripada pertahanan hewan cheetah sejati ini. Proyek unik ini yang berlangsung pada 21 April 2017 di University of Twente. “Seperti yang Anda harapkan dari hewan darat tercepat di dunia, cheetah menggunakan energi dengan sangat efisien,” Folkertsma menjelaskan. “Saya ingin membuat robot yang berjalan dengan cara yang sama, dengan tujuan menerapkan pengetahuan ini pada perkembangan robot baru. Robot terikat untuk memainkan peran yang semakin penting dalam kehidupan kita sehari-hari dan oleh karena itu kita harus memastikan bahwa mereka dapat bergerak secara efektif di lingkungan kita. Robot penyedot debu  saya misalnya, robot tersebut tidak bisa menaiki tangga. Karena itu kami perlu mengembangkan robot yang bisa berjalan dan juga harus bergerak efisien, banyak yang bisa kami pelajari dari cheetah. Robot-robot sejenisnya berjalan cenderung besar dan berat, kami mengambil langkah praktis dengan menggunakan banyak energi, agar cheetah berjalan dengan cepat dan lancar. Dengan menerapkan pengetahuan tentang pola pergerakan cheetah, Anda bisa mengembangkan robot yang berjalan lebih elegan dan lebih efisien,” lanjut Folkertsma.
“Penelitian ini memberikan pengetahuan berharga yang bisa digunakan untuk mengoptimalkan robot masa depan, dirancang untuk membantu kita di bidang kesehatan atau rumah tangga. Pengetahuan yang didapat dari proyek ini juga bisa dimanfaatkan dengan baik di robot rehabilitasi atau prostetik canggih yang dilengkapi dengan robotika. Penelitian Folkertsma mempelajari rekaman video cheetah yang ekstensif dan perangkat lunak bekas untuk menganalisis gerakan mereka. Tulang punggung terbukti sangat penting untuk kekuatan yang dihasilkan hewan cheetah ini. Membungkuk dan memanjang tulang belakangnya membuat cheetah bergerak dengan efisien, berjalan sangat cepat dan menghasilkan lompatan panjang. “Perbedaan utama antara robot berjalan yang ada dan robot cheetah saya adalah tulang punggungnya,” kata Folkertsma.
“Caranya adalah menirunya tanpa menyulitkan hal-hal yang tidak perlu, alat cakram vertebra dan intervertebralis, kami bekerja dengan pegas yang cerdik dan memberikan efek yang hampir sama. Cheetah juga mampu menyimpan banyak energi di otot mereka untuk kemudian digunakan. ” Hasil Robot saya bisa dilihat sebagai kerangka simulasi, lengkap dengan otot dan persendian, seperti halnya anda menemukannya di hewan cheetah ini. Tulang belakang, bahu dan pinggul menempati posisi yang sama. Cheetah sebenarnya tidak hanya berjalan, tapi juga dapat memanjat pohon. Itu bukan sesuatu yang perlu ditiru oleh robot kita. Bagaimanapun, tujuannya bukan untuk merekonstruksi seekor cheetah, tapi untuk menuai hasil dari cara efisiennya berjalan.” lanjut Folkertsma.
Prototipe robot cheetah yang dikembangkan oleh Folkertsma ini memiliki berat 2,5 kg dan panjangnya 30 cm: dua puluh kali lebih ringan dari cheetah sebenarnya dan empat kali lebih kecil. Dengan memperhitungkan perbedaan berat badan, robot bergerak menggunakan energi sekitar 15% lebih banyak daripada seekor cheetah sejati. Robot  ini bisa mencapai kecepatan sekitar satu kilometer per jam. “Kecepatan itu sudah cukup untuk robot kecil seperti itu,”Tutur Folkertsma.
“Penelitian lebih lanjut diperlukan agar bisa berjalan secepat cheetah sejati. Itu akan memerlukan kecepatan hingga sekitar dua puluh kilometer per jam. Kami saat ini sedang mengerjakan kaki robot yang baru dikembangkan lalu melakukan tes pertama, dengan fokus pada satu kaki saja, sudah menjanjikan. Dengan empat kaki jenis ini, robot akan bisa berlari lebih cepat. ” Pungkasnya.

Pertahanan PhD Geert Folkertsma akan mempertahankan tesis PhD-nya yang berjudul robotika berbasis energi dan biomimetik di aula Prof. G. Berkhoff, di Gedung Waaier di kampus Universitas Twente pada pukul 16.45 pada tanggal 21 April. Ia melakukan penelitian doktoralnya di Departemen Robotika dan Mekatronika (RAM), di bawah pengawasan Prof. Stefano Stramigioli.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here